Minggu, 15 Januari 2017

2017

Halo 2017 yang tau tau udah berlalu 15 hari tanpa kerasa.
Yang dari tanggal 1 udah pengen bikin post tapi baru sempet sekarang.
2017.
22 tahun dari tahun gue dilahirkan.
Dua puluh dua.
Gue udah jadi twenty something -_-

Then I realized.
I was grown up.
And what grown up means.

Ketika hp isinya mulai penuh banget.
Chat kerjaan.

Grup A sampai Z.
Chat temen A sampai Z.
Chat di socmed A sampai Z.
Ketika pengen ngehire admin buat balesin chatnya satu satu atas nama rasa ga enak.
Ketika telpon lebih diduluin daripada chat.
Ketika videocall jadi lumrah dilakuin karena jarak gabisa diapa-apain.
Oh I feel olddddddddd

Belom lagi obrolan yang mulai serius.
Si A dan si Z mau nikah.
Mikir ke nikahan A kira kira mau gandeng siapa.
Yang mana yang mau dibawa.
Kira-kira kalo bawa D, E bakal sakit hati apa engga.
Oh deymn.
Ketika hati gak mau sendiri, tapi belum pengen berkomitmen sama siapa-siapa.

Ketika tidur gak ada harganya dibanding sebuah obrolan.
Baru tau berharganya telponan. Telponan sampe pagi. Berjam-jam sampe ketiduran.
Dan lagi lagi karena jarak ga bisa diapa-apain.

Makin banyaknya makeup yang numpuk.
Bedak Marcks yang udah kalah sama bedak Rimmel.
Krim dokter yang dosisnya naik terus.
Parfum berbotol kaca yang udah mulai gantiin parfum prinses.
Oh dat parfum prinses. Yang udah 10 tahun jadi signature smell gue.
Yang akhirnya kedepak, atas nama kedewasaan.
Eyeliner yang gapernah lepas dari mata. Alis. Eyeshadow.
Concealer yang terpenting buat nutupin mata panda!
Lipcream matte yang berjejer di pouch makeup gue.
Lipstick yang baris di laci makeup.
Dan semua itu mesti bisa gue pake dalam waktu 5 menit :|

Senyum yang gaboleh kelupaan.
Yang mesti terus-terusan dipajang.
Dis fake smile. Fake laugh.
Ramah sama orang yang dibenci, atas nama profesionalitas.

Dan ngomongin dibelakang. Wakakakakk

Ketika workout jadi gaya hidup.
Zumba, Yoga, Muaythai and so on.
Ngopi tiap minggu.
Ngopi karena pengen ngobrol. 
Ngemall every damn u feel bored.

Dan ketika sahabat mulai keliatan aslinya.
Waktu dan jarak adalah pemisah paling nyata.
Dan ternyata mereka tetap bertahan.
Atau gue yang bertahan ya?
Walopun yang bisa diajak idup hedonis cuma dia lagi dia lagi :p

Ketika hal yang biasa dilakuin dulu disebut childish.
Dan gaboleh dilakuin lagi.
How I love manja-manjaan.
Logat gue yang menye menye.
Yang katanya udah gaboleh dilakuin lagi -_-
Dis is so unfair.

Gue tetep gue yang dulu.
Yang terseret arus kedewasaan karena waktu.
2017 ini, umur gue yang udah 22 tahun ini. 
Gue cuma mesti jadi diri gue yang lebih baik dari kemaren aja :|
Gue gapunya target. Gapunya keinginan apa-apa.
Awal tahun ini cuma ada dua opsi, masuk RSUK/Puskesmas atau gue kuliah lagi dan jadi Supervisor.
Pengennya sih masuk Puskesmas Kelurahan aja gitu ya. Doain yaaaaa.
Terus nikah tahun depan (kalo ditanya).
Dan dari situ semuanya dimulai dari nol lagi, sebagai gue yang baru lagi.

Goodluck 2017.
Bawa gue jadi diri yang lebih baik lagi.

With Love,
D.

Jumat, 06 Januari 2017

#momen2016

#Moment2016 Ngerasain jadi jomblo setelah 6 tahun lupa rasanya. Terus masuk MWI dan kejebak, lupa rasanya galau. 

Siang tadi tertiba ada #momen2016 di channel MWI. Gue baca dulu #momen2016 orang lain. Terus gue mikir. 2016 gue ada apa yaaaaaaa?

ADA APA WID?

Kemudian pengen toyor kepala sendiri. Hahaha
2016 banyak banget kejadian random yang cukup nyentil ya hahaha. Pokoknya apa yang gue tulis di channel MWI itu bener-bener inti dari 2016.
Dari awal sampe pertengahan tahun 2016, hari hari berlalu gitu aja. Gak ada yang penting-penting amat. Kalo mau dihighlight sih 2016 intinya cuma ini:

1. Jadi Jomblo
Iya. Jadi jomblo. Single. Sendiri. Gak punya pacar gitu. Terus. Kenapa?
Sebenernya gue udah mikirin ini sejak lama. Tapi baru terealisasi setelah tahun kemaren wakakak. Idup jadi jomblo itu malah asyique. Gue rasa jadi jomblo menyedihkan. Taunya gak sama sekali wakakak. Tapi gue cuma takut. Takut kebanyakan jalan kaya sekarang trs gatau mau jadian sama siapa wakakakakk #JombloShombhong 

2. MWI
Install tele, main werewolf, dikenalin grup MWI. Masuk. Main. Kejebak. Sebelum masuk MWI sebenernya pernah masuk grup lain. Tapi gaseru. Nah MWI ini beda. Sampe akhirnya gue kejebak dan MWI udah kaya diri kedua. Separuh jiwaku pergi gt kalo ga mampir sehari aja. Hahaha. Baru kali ini main game online yang trs meetup sama orang-orangnya. Kenal personal di real life. Diulerin (re: dimodusin) dan ngulerin balik. Kenal kata bgct bgzt bgcdh bgzd bzngn sthn bgst wakakakak aku jadi kasar :( kalo malem malem kerjaannya grup call. Vidcall. Dia lagi dia lagi. Selalu nyenengin. Bahasannya nyenengin. Ga ada malem sepi. Ga ada bengong bingung mau ngapain. Ga ada galau. Gue udah lupa rasanya galau. Mereka ngehibur banget. Semuamuanya. Syg MWI bgtbgt

3. Zumba
Kemaren gue nonton film The Girl on The Train, di film itu ada adegan yang bilang kalo "Gue cuma jadi diri gue sendiri pas lari.". Nah itu juga kejadian di gue. Gue. Cuma ngerasa jadi diri gue sendiri. Pas zumba. Rasanya kaya dance the pain off. Kaya semua beban ilang semua. Waktu awal-awal putus, gue Zumba seminggu 4x. Dan ketagihan. Dan gak ada gue galau wakakakakak sekarang udah mulai ngurang-ngurangin jadi seminggu 2x. Soalnya dibilang kurus mulu kan sedih wakakak. Ternyata jadi bulet itu lebih gemas.

Kalo soal resolusi?
Ah ini post bukan buat bahas resolusi 2017 ya.
Gue sempet nulis resolusi buat 2016. Tapi gue lupa nulis dimana.
Pokoknya disitu gue ada nulis harus langsing. Dan terwujud. Hahaha

Intinya 2016 ngajarin gue banyak hal sih.
Orang orang kesayangan.
Orang yang selalu ada.
Orang yang mesti dibuang.
Kenangan yang ga guna.
Orang yang mesti dilepaskan,
Orang yang mesti dipertahankan.
Hidup gue selama ini segitu-gitu doang.
Pergaulan gue selama ini belom cukup luas.

Alhamdulillah 2016, ditutup dengan menyenangkan.
2017 diawali dengan bahagia yang warbiasah.

Warbiasa sih emang. Tapi gue jadi ketagihan lagu Panjat Sosial grgr MWI.
Panjat trs ya gaes.
Panjat.
Panjat.
Panjat.
Panjat.
Sampai naik status.

Salam Panjat Sosyal!
Wid
 

Template by Best Web Hosting