Selasa, 27 November 2012

Farmasetika

27 November 2012. Ga berasa bentar lagi KBM selesai. Libur panjang. Dan UAS!! Itu tandanya udah satu semester gue belajar Farmasi :O Mungkin beberapa waktu yang lalu, gue pernah sedih banget belajar Farmasi, tapi sekarang malah enjoy banget di Farmasi. Jadi inget QS. Al-Baqoroh ayat 216:
"... dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagimu. Dan (ingatlah), Allah Yang mengetahui (semuanya itu) sedangkan kamu tidak mengetahuinya." 
Allah knows the best :")

Kali ini gue mau ceritain tentang pelajaran paling wajib di Farmasi, Farmasetika. Pelajaran ini adalah pelajaran tentang cara penyediaan obat. Mulai dari puyer, kapsul, salep, bedak, krim, suppositoria, syrup, emulsi, obat tetes dll.

Tapi, di Semester I ini gue baru dapet pelajaran Farmasetika Dasar. Seminggu setelah masuk kuliah perdana, gue langsung praktek resep. Ngga kaya Farmasi S1 yang (katanya) baru praktek pas semester II. Di Farmasetika Dasar gue udah bikin puyer, kapsul, berbagai macem salep, bedak tabur, bedak kocok, alkohol, obat kompres luka, dll :D

Setiap hari Kamis, ada Responsi Resep. Disini dijelasin dulu tentang resepnya. Setelah itu kita bikin Jurnal buat Praktek. Dan hari Senin, baru deh praktek. Durasi praktek itu 3 jam untuk 4 resep. Dan gue berdiri selama 3 jam itu ._. Tapi itu ngga pernah berasa, soalnya keasyikan bikin resep :D

Sebelum masuk lab Farmasetika, kita harus pake Jas Lab yang ada nama kitanya :D ini nih punya gue:

Setelah masuk lab, hal yang pertama harus dilakuin itu ngecek timbangannya udah setara apa belom. Timbangan yang dipake di Lab Farmasetika kampus gue itu Timbangan Manual yang masih pake anak Timbangan. Timbangan gue selalu setara pas pertama dipake, tapi lama lama.... suka absurd sendiri. Ukurannya kadang suka ngaco, tapi itu udah setara -_- kadang suka hopeless banget kalo timbangannya lagi susah banget banget setara. Harus sabar banget, di sayang-sayang dulu timbangannya -_- ini nih penampakan timbangan tersayang nomor 22B:
Selain timbangan kasar barusan, masih ada Timbangan Halus yang tingkat nyetarainnya susah banget nget ngeeeeeet dibanding timbangan Kasar. 1:10 lah kalo dibandingin. Timbangan ini dipake buat nimbang sediaan yang beratnya dibawah 500mg. Tapi gue jarang make timbangan ini, soalnya susah banget setara -_- bentuknya kaya gini nih:
 
Di Apotek manapun, hari gini udah ga ada yang pake timbangan kaya gitu. Semuanya udah pake timbangan automatic.. Tapi di kampus kampus Jurusan Farmasi rata-rata pake timbangan manual begini, supaya kita tau dari dasar dan bisa buat melatih kesabaran juga -_-

Ini sebagian obat yang pernah gue buat:

 Yang ini serbuk. Tiap praktek pasti ada aja resep yang bikin serbuk.
Ini Bedak Kocok sama Obat Kompres Luka.


Kalo yang ini salep yang baru bikin Senin kemaren. Salep wasir sama Salep Luka Bakar. Kata temen gue yang dulu dari SMF, salep yang kita buat ini bisa kita pake. Soalnya bahannya asli. Kalo sediaan tablet/kaplet, ada yang asli ada yang palsu. Soalnya harga tablet kan ada yang mahal, jadi ga asli semua :D

Mungkin kalo semua obat yang pernah dibikin gue kumpulin jadi satu, udah ada satu toples obat nano nano kali ya ._. Seru kan ngeliatin obat gini? Bikinnya juga seru loh! Buat adek-adek kelas 12 yang masih galau.. Percaya deh, ga bakalan nyesel masuk D3 Farmasi!:)

"...karena aku, kelak akan menjadi seorang Apoteker."

3 komentar:

すいか -Suika- mengatakan...

yihaaa foto yg terakir d perpus diknas ya? :D

Widhia mengatakan...

iyaaa :D

Wahyu Afandi mengatakan...

Kerenn !! Aminn.....

Posting Komentar

 

Template by Best Web Hosting