Minggu, 29 Januari 2017

Beda

Jalan yang sama.
Dengan lelaki yang berbeda.
Hujan.
Dan resonansi masa lalu.
Pedihnya. Bahagianya. Sukanya. Dukanya.
Malam itu.
Siang itu.
Sore itu.
Pagi itu,
Senyum itu.
Lengan itu.
Tawa itu.
Bahagianya hari-hari itu.
Sebelum ada benci.
Sebelum ada rasa hina.
Sebelum ada semua ini.

Ah.
Kenangan memang juara.
Kenangan yang selalu memedihkan untuk diingat.

Sampai pada.


"Kenapa? Kok bengong?"


Kemudian aku tersadar.
Dunia tetap berputar.
Dan kenangan hanyalah angan-angan.

Minggu, 15 Januari 2017

2017

Halo 2017 yang tau tau udah berlalu 15 hari tanpa kerasa.
Yang dari tanggal 1 udah pengen bikin post tapi baru sempet sekarang.
2017.
22 tahun dari tahun gue dilahirkan.
Dua puluh dua.
Gue udah jadi twenty something -_-

Then I realized.
I was grown up.
And what grown up means.

Ketika hp isinya mulai penuh banget.
Chat kerjaan.

Grup A sampai Z.
Chat temen A sampai Z.
Chat di socmed A sampai Z.
Ketika pengen ngehire admin buat balesin chatnya satu satu atas nama rasa ga enak.
Ketika telpon lebih diduluin daripada chat.
Ketika videocall jadi lumrah dilakuin karena jarak gabisa diapa-apain.
Oh I feel olddddddddd

Belom lagi obrolan yang mulai serius.
Si A dan si Z mau nikah.
Mikir ke nikahan A kira kira mau gandeng siapa.
Yang mana yang mau dibawa.
Kira-kira kalo bawa D, E bakal sakit hati apa engga.
Oh deymn.
Ketika hati gak mau sendiri, tapi belum pengen berkomitmen sama siapa-siapa.

Ketika tidur gak ada harganya dibanding sebuah obrolan.
Baru tau berharganya telponan. Telponan sampe pagi. Berjam-jam sampe ketiduran.
Dan lagi lagi karena jarak ga bisa diapa-apain.

Makin banyaknya makeup yang numpuk.
Bedak Marcks yang udah kalah sama bedak Rimmel.
Krim dokter yang dosisnya naik terus.
Parfum berbotol kaca yang udah mulai gantiin parfum prinses.
Oh dat parfum prinses. Yang udah 10 tahun jadi signature smell gue.
Yang akhirnya kedepak, atas nama kedewasaan.
Eyeliner yang gapernah lepas dari mata. Alis. Eyeshadow.
Concealer yang terpenting buat nutupin mata panda!
Lipcream matte yang berjejer di pouch makeup gue.
Lipstick yang baris di laci makeup.
Dan semua itu mesti bisa gue pake dalam waktu 5 menit :|

Senyum yang gaboleh kelupaan.
Yang mesti terus-terusan dipajang.
Dis fake smile. Fake laugh.
Ramah sama orang yang dibenci, atas nama profesionalitas.

Dan ngomongin dibelakang. Wakakakakk

Ketika workout jadi gaya hidup.
Zumba, Yoga, Muaythai and so on.
Ngopi tiap minggu.
Ngopi karena pengen ngobrol. 
Ngemall every damn u feel bored.

Dan ketika sahabat mulai keliatan aslinya.
Waktu dan jarak adalah pemisah paling nyata.
Dan ternyata mereka tetap bertahan.
Atau gue yang bertahan ya?
Walopun yang bisa diajak idup hedonis cuma dia lagi dia lagi :p

Ketika hal yang biasa dilakuin dulu disebut childish.
Dan gaboleh dilakuin lagi.
How I love manja-manjaan.
Logat gue yang menye menye.
Yang katanya udah gaboleh dilakuin lagi -_-
Dis is so unfair.

Gue tetep gue yang dulu.
Yang terseret arus kedewasaan karena waktu.
2017 ini, umur gue yang udah 22 tahun ini. 
Gue cuma mesti jadi diri gue yang lebih baik dari kemaren aja :|
Gue gapunya target. Gapunya keinginan apa-apa.
Awal tahun ini cuma ada dua opsi, masuk RSUK/Puskesmas atau gue kuliah lagi dan jadi Supervisor.
Pengennya sih masuk Puskesmas Kelurahan aja gitu ya. Doain yaaaaa.
Terus nikah tahun depan (kalo ditanya).
Dan dari situ semuanya dimulai dari nol lagi, sebagai gue yang baru lagi.

Goodluck 2017.
Bawa gue jadi diri yang lebih baik lagi.

With Love,
D.
 

Template by Best Web Hosting